Ojek Online dan Signal

Masih soal Ojek Online kemarin.

Suatu sore jam pulang kerja. Gua lewat jalan di daerah Grogol. Jalanan perumahan, potong jalan menuju rumah. Kiri kanan banyak parkiran mobil disamping trotoar. Banyak polisi tidur membuat gua harus nyetir perlahan.

Dipertigaan tiba-tiba driver Ojek Online ijo-ijo lewat. Gua cuma tersenyum dan rasanya beda kalau liat driver para Ojek Online ini. Mereka semua mulia, bekerja sesuai panggilan orang. Mereka bisa aja kan males dan tetap dipangkalan atau cari kerjaan yg lebih oke. IMHO.

Kemudian tangan kirinya mengeluarkan smartphone yang adalah sumber penghasilan dia. Sambil tangan kanan tetap nyetir stang motor bebeknya. Sesekali mata melihat ke smartphone. Liat jalan, lalu liat layar smartphone lagi.

“Mungkin baru selesai anter penumpang . . . ” dalam benak gua.

Ga lama kemudian, hapenya di goyang-goyang. Dilihat lagi layarnya. Terus digoyang-goyang lagi tuh smartphonenya 😀

“Kangggg itu hape atau susu ultr*???!! Kok dishake – shake gitu” dalam hati gua ketawa aja dibelakang dia.

Semangat terus Kang! Dalam mencari orderan dan mencari signal!

Tertanda,
Orang dibelakang Kang Ojek Online yang pegang susu ultr* eh handphone :))

Pengalaman (naik) GoJek dan GrabBike

Akhirnya nyoba juga produk Ojek Online yang lagi hits di Jakarta khususnya. Dari sekian banyak Ojek Online yang beredar di Jakarta, seperti Go-Jek, GrabBike, BlueJek, LadyJek, JegerTaxi, Ojek Syar’i, Topjek (gila banyak banget yah Ojek Online, rasanya ga cukup memory HP gua). Dan yang gua baru coba pakai adalah Gojek dan GrabBike. Ijinkan gua berbagi pengalaman naik Ojek Online yang lagi ngehits ini yah.

Go-Jek

Awal mulanya download aplikasi ini penasaran karna lagi rame ramenya jadi perbincangan. Dipake? Kaga. Cuma download aja :D. Sampe suatu kali liat postingan temen di Path, ngirim kado sepeda anak balita pake GOJEK. Gua cuma mikir “heh bisa kirim barang segitu gede? dalam hitungan jam dan sampe ketujuan dengan beres???” Nah dari situ gua tertarik untuk pakai aplikasi ini. Yah tujuannya buat kirim barang yang memang butuh cepat 😀

Singkat cerita akhirnya kemarin Okt akhir kayaknya pertama kali gua pakai jasa Gojek, bukan sebagai pengantar barang tapi sebagai Kang Ojek. Rasanya yang gua inget pertama kali begitu naek adalah poto! Yah, yang lagi trend kan orang-orang pada poto helm-lah, jaket-lah atau abangnya (spertinya gua telat trendnya yah). Tapi gua hanya dapat helm, jadilah potonya harus selfie donk? (Kan supaya keliatan kalau gua naek Gojek! Haha) Ditengah-tengah jalanan ibukota? Selfie? Diatas motor? Yaiks! Hahaha (etapi gua tetep poto donk buat kirim ke istri, info ke dia betapa gua seneng naek gojek mhuahaha)

Well, pakai Gojek itu mudah, cepat dan pasti. Cuma satu hal aja yang gua rasa ini juga dikeluhkan oleh banyak penumpang, bahkan mungkin driver Gojeknya. Aplikasinya suka error! Krna gua pikir biasa pesen Gojek pasti cepet, jadilah satu hari itu pas gua order tapi gak bisa pencet tombol “order” nya, jadi bete karna hampir 45 menit cuma nungguin aplikasi itu berhasil dan Kang Ojek datang menjemput.

Singkat cerita (lagi) gua beralih pakai GrabBike pagi itu. Masalah kelar. Taaapi siangnya jam 10an total tiga driver dari Gojek telp gua nanya jadi gak ordernya. Lah gua entah udah dimana Kang. Gua jelaskan bahwa itu orderan tadi pagi dan error . Dan si Kang Ojeknya cuma minta, tolong di cancel di aplikasi gua. Oke Kang. Selesai.

Kemudian besoknya pas gua buka credit Gojek (setelah sistem mereka sudah tidak error pastinya), kok kepotong 15.000 dan gua lihat ada satu orderan yang berhasil. Sedangkan kemarin semua sudah gua jelaskan bahwa itu orderan yang error dan ga jadi. Lalu coba telp si driver (yang ambil order tapi nyatanya gak anterin gua) cuma mo tanya kenapa di approve orderan yang sebenernya dia tidak ambil. Ga diangkat, kemudian gua sms dan dibales. Berikut skrinsyut SMSnya 😀

15-11-03-17-26-32-202_deco
gua sih bacanya, si Kang Ojek keliatan tulus 😀

Ternyata Kang Ojeknya segitunya :’) dia coba jelaskan ke gua kenapa hal itu terjadi. Dan karna gua lagi nyetir, blm sempet bales smsnya. Eh ga sampe 30 menit, Kang Ojeknya telp, tapi sengaja gak gua angkat, nanti gua aja yang telp pikir gua. Tetapi di telp terus donk.

Kemudian gua telp, Kang Ojeknya minta maaf (soal dia ambil orderan) krna kalo gak begitu dia gak akan bisa ambil orderan yang lain. Kang Ojek itu tetep minta alamat gua untuk balikin credit Gojek yang kepotong. Ah hati gua rasanya luluh mendengar ada Kang Ojek segitunya gegara 15rb. Gua hanya bilang “Gpp Kang. Saya ikhlas masalah 15rb itu lagipula salah sistemnya kok bukan salah situ, titip aja kekantor Gojek, bilangin programnya jangan sering error :D”

Dan sepertinya Gojek ini kalo kalian mampir ke Official IG atau FB-nya, mostly banyak yang komen : 1. Nanya pendaftaran kapan buka lagi, 2. Minta pihak Gojek servernya dibenerin karena sering error 😀

Semoga kedepannya Gojek semakin baik dan kece!

GRABBIKE

Awalnya gua download aplikasi ini adalah karena lihat HP temen.

Gua (G) : Cui kok di HP lu sampe ada 2 aplikasi (Gojek dan Grabbike) ? Emang ga cukup satu aja ?

Anak Gaul Jakarta (AGJ) : Iya kalo pagi, gua selalu booking dua-duanya, dan siapa yang cepet ambil orderan gua, yang satu akan gua cancel. Biar cepet aja sih bro.

G : Kasian bener yang satu lagi cui, calon pasti dicancel sama lu.

AGJ : Yah mo gimana lagi, salah sendiri lama. Kan gua praktis aja.

Akhirnya gua download lah GrabBike. Kalo gua buat cadangan aja. Dan bener kepake! Waktu Gojek error gua langsung cobain pake GrabBike. Kemudian datang gak sampe 5 menit.

Kesan pertama GrabBike adalah gua dikasih masker. Gua baru sadar iya kenapa Gojek gak kasih gua masker yah? hehehe (idk). Trus Kang Ojeknya mah sama aja demen-demen aja kalo diajak ngobrol. Dan gua penasaran soal sistem error di GrabBike. Menurut Kang Ojeknya memang pernah sistem mereka (GrabBike) error tapi asiknya gak selalu sampe 15 menit pasti udah beres, jadi tidak menggangu para driver. Atau sampai kejadian orderan nyangkut sperti Gojek.

20151104_091150
ini naik GrabBike tadi pagi

Karena gua kepo akhirnya coba tanya-tanya deh soal lain halnya. Seperti dibayar berapa per KM? Ambil duit creditnya dikantor sistemnya ribet gak? Selalu dapat helm dan jaket pada saat daftar? Dan bagaimana cara daftar GrabBike?

Intinya GrabBike ini keliatan lebih besar perusahaannya sih (lah emang), hehehe (iya secara dari Grab Taxi) jadi kayaknya masalah gak kebagian jaket, masuknya lebih ketat dan ambil duit ke kantor lebih mudah, bahkan pembagiannya lebih besar 90:10 adalah karena mereka sudah sangat ready secara sistem, SDM dan financial. Jadi, GrabBike punya ruang tersendiri di para Kang Ojek dan pelanggan, yah meski ada yang sok nasionalis, bukan produk Indonesia 😀 (capek bahasnya kalo disini)

GrabBike malah yang gua denger (semoga bukan gosip semata) akan ada layanan yang seperti Gojek juga. Apa aja layanannya? Tungguin aja, krna gua takut salah hehehe (gua denger dari orang yang kerja didalem). Dan kalau memang benar, bakalan lebih banyak lagi income si Driver GrabBike.

Kesimpulan gua, Gojek dan GrabBike sama-sama membantu orang banyak. Bahkan gua selalu tanya sama Kang Ojek nya (merk apapun), “sebelumnya kerja apa Kang? Hasilnya lebih besar dari sebelumnya? (kepo banget ya hahaha)” Dan jawabannya selalu rata-rata pasti lebih besar dari sebelumnya. Kata salah seorang Kang Ojek “yah tergantung kita keluar dan pulang jam berapa Pak”. Jadi tergantung drivernya juga yahhh….

Semoga Ojek Online yang lainnya sama bermanfaatnya dengan Gojek dan Grabbike. Rejeki gak kemana, gak perlu cakar-cakaran sama Kang Ojek pangkalan. Malah drivernya jadi lebih berwawasan karna pelanggannya sekarang hampir semua kalangan. Kan biasanya orang malas untuk ke ujung gang atau ke blok yang berbeda untuk naik Ojek. Dengan begini semua jadi dimudahkan, cuma lewat aplikasi, klik klik dateng dah!

Harapannya fenomena Ojek Online jadi saluran berkat buat banyak orang. Dan apapun merknya semua bekerja secara sportif. Tinggal bersaing soal service aja. Dan juga semoga cepat kelar masalah di Gojek, yang akhir-akhir ini didemo, kantor barunya ditembak orang tak dikenal, sistemnya sering error, drivernya banyak di suspend dll dsb (cmiiw).

Bravo Ojek Online!

Kalian sudah pernah naik? Belum pernah ? Atau jangan-jangan sampe langganan bulanan 😀

Welcoming November

Aloha, November sudah datang. Tahun 2015 sudah dipenghujung bulannya, sisa Desember..

Bulan November ini kata NASA akan ada masa dimana bumi jadi gelap gulita karena 2 planet yang berdekatan pada tanggal 15-29 November. Yang pasti bukan planet remaja dan planet hollywood yang berdekatan hahaha.

Yang gua pengen dibulan November adalah November Rain, alias hujan. Panas banget Jakarta ini, padahal dulu jaman sd smp kalo memasuki bulan yang ada akhiran ber-nya pertanda musim hujan. Tapi karena perubahan iklim yang ekstrem jadi berantakan jadwal hujannya. Semalam hujan, semoga pertanda baik dibulan November ini. Hujan, adem, sejuk dan all going well.

Happy November All

Keep Happy and Stay Be A Good One!

rain-04

Movie Review : The Martian

Akhirnya nonton juga setelah menemani istri yang tidak bisa keluar rumah semenjak lahiran si kecil. Nanti kapan-kapan cerita soal si kecil ahh.

martian

The Martian

Sinopsis : berkisah tentang seorang astronot bernama Mark Watney (Matt Damon) yang berjuang bertahan hidup di Mars seorang diri. Mark ditinggalkan oleh timnya setelah dianggap tewas pasca diterjang badai di planet tersebut. Dengan perlengkapan seadanya, Mark harus mencoba mengirim signal ke Bumi untuk memberitahukan dirinya masih hidup.

Sementara di Bumi, mantan tim Mark berusaha merencanakan misi penyelamatan dan melakukan segala cara agar dapat membawa kembali Mark ke Bumi.

Review

Karna yang main Matt Damon dan ini tentang perjalanan keluar angkasa makanya gua mau nonton (boring dibumi mulu hahahah). Kan katanya bagus. Emang bagus buat gua sih 😀

Akting Matt Damon selalu berkesan meski disini sebenernya kaga ada explore akting yang berat berat banget macam jadi penjahat atau psikopat atau bahkan jadi jagoan. Semuanya berjalan terlihat make sense saat nonton ini, ga ada yang berlebihan selain pertanyaan besar itu sendiri (bagaiaman bisa bertahan di planet mars). Karena si Mark Watney ini adalah seorang botanist dan kayaknya lebih dari seorang botanist. Soalnya dia jago banget solve problemnya ketika di Mars. Gua ngebayangin kalo gua yang terdampar mana kepikiran cara-cara seperti dia. Yang ajaib cuma satu :  si Mark Watney bisa tanam tumbuhan diplanet Mars untuk kelangsungan hidupnya. Dan menciptakan air/embun untuk kebutuhan tumbuhannya. Gua kalo disuruh mengulang atau menebak kira-kira apa aja yang si Mark Watney lakuin untuk dia bisa hidup kaga tahu sama sekali dan banyak istilah-istilah ilmiah juga.

Sampe akhir aksi penyelamatannya pun berjalan lancar. Mengingatkan kita bahwa diluar bumi. Kita -manusia- kecil banget dialam semesta ini. Pasti semua orang terharu untuk bagian ini, bagian dimana semua yang dibumi berusaha untuk menyelamatkan satu mahluk manusia.

Cuma gua nungguin kok ga ada keluarga si Mark Watney di film ini. Mungkin memang si pembuat film mau penonton dibuat fokus sama aksi si Mark sendiri kali yah. Well gua suka film ini adalah karena ini pengalaman gak semua orang bisa miliki. Dan untungnya ini based on novel ya bukan true story. CMIIW.

Score dari gua : 1 sampe 5 gua kasih angka 4 😀

Sekian dan selamat nonton.

PS. Film yang paling gua tunggu adalah Superman vs Batman hehehehe

22 brilliant pieces of advice from China’s most successful businessman. Jack Ma

image

Jack Ma is the founder of Alibaba Group, the most successful online company in Asia. He’s the first Chinese businessman to appear on the cover of Forbes magazine. He came from humble origins and worked in many different professions, and therefore has had his fair share of ups and downs, successes and failures. But he never gave up.

We thought we’d share some of Ma’s best pieces of advice — not just for those who want to be successful in the professional lives, but in life in general.

On developing ideas

• ​If 90% of those present at a business meeting vote in favour of one or other suggestion, I’ll always throw it out. The reason for this is simple: If everyone present can see the opportunity here, then the chances are lots of different companies are already working on the same idea, and we won’t be able to lead the way in it.

On what not to do

• In 2001, I made a mistake. I told my employees who had founded the company with me that the limit of their career growth was the managerial level. I thought that I needed to have professionals on my side. Year later, and none of those professionals work for us, whereas those whom I doubted had the potential to go far are now my vice-presidents.

• The worst qualities an entrepreneur can have are: snobbishness, an inability to understand the situation properly, adopt a high tempo of work without having the ability to sustain it in the long-term, and not possessing the ability to see what’s going to happen next.

• One principle guides me: your attitude towards work and the decisions which you take are more important than your abilities.

On complaints

• Nothing terrible will happen if you occasionally allow yourself to complain.

• Falling into depression and constantly complaining about the state of your life is no less destructive than alcoholism. It’s the same dangerous situation: the more you do it, the worse it gets. Successful people don’t have these kind of problems.

Advice for youth

• What does real failure mean? It means when you give fighting for what you want.

• What does adaptability mean? You’ll understand when you experience failure and disappointment.

• What are you obliged to do? You’re obliged to work as hard as you can and be more ambitious than others.

• Only fools talk out of their mouths. Intelligent people speak to themselves only in their head; wise people only in their hearts.

On living life to the full

• Sooner or later, you’ll regret it if you spend all of your time at work.

• I’m always reminding myself that none of us were born in order to work, but instead to enjoy life. We’re here to help make other people’s lives better, and not spend all our time working.

On competition and competitors

• Competition is like a game of chess. If you lose once, you’ll always have another chance to win. And you don’t have to fight about it when you lose the current round.

• If your competitor is weaker than you, you should still seem him as an equal. This works the other way, of course: even if you’re opponent is stronger than you, don’t be afraid of him.

• A real entrepreneur has no enemies. When you understand this, no one can stop you.​

Advice to entrepreneurs

• Clients are number one. Employees are number two. Shareholders come after both of these categories in importance.

• Instead of looking for quick solutions and ready-made schemes, concentrate on establishing stability and promising long-term plans.

• Today might be tough, tomorrow might be worse. But the day after will be wonderful.

On setting up your own business

• When you start your own business, this means you’re giving up a stable income, as well as annual bonuses.

• On the other hand, your income will be unrestricted, you’ll make use of your time much more effectively, and you won’t have to ask anyone else for permission to do something.

• When searching for a partner, you should always look for someone who adds to your abilities and knowledge. You don’t need someone who’s already been successful at anything in particular.

• Do your best to make sure your employees come to work every day with smiles on their faces.

Source: vc.ru

Alasan Co-Working Space bisa jadi tempat kita kerja

co-working space jakarta

Siapa yang belum tau Co-Working Space?

Sama gw juga baru tau belom lama ini, dan rasanya kalo gw punya duit berlebih. Ini adalah salah satu yang pengen gw buka di Jakarta (sekarang), mumpung belum banyak(kayaknya).

Co-Working Space adalah tempat berbagi dalam sebuah ruangan untuk mengerjakan pekerjaan atau aktifitas sesuai dengan minat dan kerjanya masing-masing. Ada yang untuk seminar, meeting, presentasi, kerja freelancer atau sekedar ngobrolin bisnis sambil browsing untuk ciptakan sebuah inovasi.

Trennya adalah sekarang co-working bisa menjadi alternatif untuk tempat kerja. Kenapa?

Bekerja di dalam ruangan sudah pasti bikin bosan. Kenapa nggak coba kerja di co-working space

Melihat tren co-working space (ruangan yang memiliki konsep bekerja bareng) yang berkembang di banyak kota besar, cukup jelas bahwa tempat-tempat seperti ini memang ditujukan bagi para pekerja kreatif yang biasanya nggak bisa bekerja di tempat yang sama setiap harinya. Ada pula beberapa alasan lainnya yang membuat banyak orang mencoba atau mulai menyukai format tempat kerja seperti ini.

Bisa Lebih Fokus

Banyak yang beranggapan bahwa duduk di sebuah coffee shop, memasang musik di pemutar musik, ditemani secangkir latte bisa menciptakan suasana produktif untuk bekerja. Lebih fokus katanya. Para freelancer yang biasanya bekerja di rumah pun, bisa suntuk bila harus bekerja di rumah terus—apalagi kalau punya tetangga yang berisik. Mereka biasanya termasuk di golongan pencari coffee shop yang nyaman dan tenang untuk bekerja itu. Tapi seperti yang kamu tahu, ke coffee shop terus menerus lama-lama bisa bikin bangkrut. Oleh karena itu banyak yang lebih suka bekerja di co-working space yang suasananya bikin fokus ala coffee shop tapi nggak mengharuskan kamu harus melulu beli kopi mahal di sana. Tenang, keuangan tetap aman.

Desain dan Suasananya Seru

Co-working space kini mulai banyak disukai karena mereka menawarkan banyak hal baru dan seru. Yang paling utama, biasanya interior yang menarik dan mampu menciptakan inspirasi. Siapa sangka salah satu co-working space di Bali yang bernama Hubud jadi salah satu yang terbaik di dunia berkat suasananya yang alami banget.

Di Jakarta sendiri, co-working space banyak yang memilih tampilan modern, minimalis, dengan aksen-aksen kreatif di sana-sini. Hal ini yang biasanya mampu menciptakan dan mendorong inspirasi untuk bekerja. Setuju?

Tempat Bertemu dengan Calon Partner Kerja

Beberapa pendiri tempat co-working space melihat potensi di mana tempat-tempat bekerja alternatif seperti ini mampu mempertemukan orang-orang dari latar belakang berbeda, untuk kemudian berbincang, berkolaborasi, menghasilkan kreativitas yang baru. Hal ini rasanya sulit didapat bila duduk berjam-jam di coffee shop yang hanya bekerja dalam diam, tak menyapa siapapun di sekeliling.

Jadi Tempat Meeting Baru

Dengan tersebarnya co-working space di mana-mana, para profesional, baik itu di bidang kreatif maupun bukan bisa menjadikan tempat-tempat kerja seperti ini sebagai lokasi meeting baru. Tentu, masih banyak yang melakukan meeting bersama client di coffee shop. Tapi dengan adanya co-working space, mengadakan pertemuan dengan client bisa dilakukan dengan mengurangi gangguan pemandangan dari komunitas non profesional yang biasanya kita papasi di tempat-tempat umum. Karena, bagaimanapun co-working space sejatinya adalah tempat untuk bekerja.

Alternatif untuk yang Belum Punya Kantor Resmi

Co-working space juga menjadi alternatif bagi mereka yang ingin punya kantor, tapi belum punya cukup biaya untuk memilikinya (ini biasanya kita temukan pada perusahaan-perusahaan baru yang sedang merintis). Maka dari itu, keanggotaan di co-working space cukup beragam sesuai kebutuhan. Dari harian, mingguan, bulanan, hingga tahunan. Dan seperti kantor-kantor lainnya, co-working space menawarkan semua fasilitas yang akan kita temukan di kantor. Akses internet nirkabel, mesin fax, printer, ruang meeting, ada yang bisa menyiapkan hall bahkan, hingga kopi dan teh yang tersedia gratis.

Ada yang Buka 24 Jam

Ada beberapa co-working space yang bahkan buka hingga 24 jam, seperti Conclave di Jakarta. Hal ini tentu sangat bermanfaat bagi pekerja kreatif yang biasanya bekerja hingga larut. Penyewaan tempat bisa dilakukan sepanjang hari, atau selama diperlukan. Pas banget buat kamu pekerja keras.

Source : sumber

Positif Mind, make it a lifestyle.

possible and able

Jerry adalah seorang manager restoran di Amerika.

Dia selalu dalam semangat yang baik dan selalu punya hal positif untuk dikatakan. Jika seseorang bertanya kepadanya tentang apa yang sedang dia kerjakan, dia akan selalu menjawab, ” jika aku dapat yang lebih baik, aku lebih suka menjadi orang kembar!” Banyak pelayan di restorannya keluar jika Jerry pindah kerja, sehingga mereka dapat tetap mengikutinya dari satu restoran ke restoran yang lain.

Alasan mengapa para pelayan restoran tersebut keluar mengikuti Jerry adalah karena sikapnya. Jerry adalah seorang motivator alami. jika karyawannya sedang mengalami hari yang buruk, dia selalu ada di sana, memberitahu karyawan tersebut bagaimana melihat sisi positif dari situasi yang tengah dialami. Melihat gaya tersebut benar-benar membuat aku penasaran, jadi suatu hari aku temui Jerry dan bertanya padanya, “Aku tidak mengerti!

“Tidak mungkin seseorang menjadi orang yang berpikiran positif sepanjang waktu. Bagaimana kamu dapat melakukannya? ”

Jerry menjawab, “Tiap pagi aku bangun dan berkata pada diriku, aku punya dua pilihan hari ini. Aku dapat memilih untuk ada di dalam suasana yang baik atau memilih dalam suasana yang jelek. Aku selalu memilih dalam suasana yang baik”

Tiap kali sesuatu terjadi, aku dapat memilih untuk menjadi korban atau aku belajar dari kejadian itu. Aku selalu memilih belajar dari hal itu. Setiap ada sesorang menyampaikan keluhan, aku dapat memilih untuk menerima keluhan mereka atau aku dapat mengambil sisi positifnya.. Aku selalu memilih sisi positifnya.”

“Tetapi tidak selalu semudah itu,” protesku. “Ya, memang begitu,” kata Jerry, “Hidup adalah sebuah pilihan. Saat kamu membuang seluruh masalah, setiap keadaan adalah sebuah pilihan. Kamu memilih bagaimana bereaksi terhadap semua keadaan. Kamu memilih bagaimana orang-orang di sekelilingmu terpengaruh oleh keadaanmu. Kamu memilih untuk ada dalam keadaan yang baik atau buruk. Itu adalah pilihanmu, bagaimana kamu hidup.”

Beberapa tahun kemudian, aku dengar Jerry mengalami musibah yang tak pernah terpikirkan terjadi dalam bisnis restoran: membiarkan pintu belakang tidak terkunci pada suatu pagi dan dirampok oleh tiga orang bersenjata. Saat mencoba membuka brankas, tangannya gemetaran karena gugup dan salah memutar nomor kombinasi. Para perampok panik dan menembaknya. Untungnya, Jerry cepat ditemukan dan segera dibawa ke rumah sakit.

Setelah menjalani operasi selama 18 jam dan seminggu perawatan intensif, Jerry dapat meninggalkan rumah sakit dengan beberapa bagian peluru masih berada di dalam tubuhnya. Aku melihat Jerry enam bulan setelah musibah tersebut. Saat aku tanya Jerry bagaimana keadaannya, dia menjawab, “Jika aku dapat yang lebih baik, aku lebih suka menjadi orang kembar. Mau melihat bekas luka-lukaku? ” Aku menunduk untuk melihat luka-lukanya, tetapi aku masih juga bertanya apa yang dia pikirkan saat terjadinya perampokan. “Hal pertama yang terlintas dalam pikiranku adalah bahwa aku harus mengunci pintu belakang,” jawab Jerry.

“Kemudian setelah mereka menembak dan aku tergeletak di lantai, aku ingat bahwa aku punya dua pilihan: aku dapat memilih untuk hidup atau mati. Aku memilih untuk hidup.” “Apakah kamu tidak takut?” tanyaku. Jerry melanjutkan, ” Para ahli medisnya hebat. Mereka terus berkata bahwa aku akan sembuh.

Tapi saat mereka mendorongku ke ruang gawat darurat dan melihat ekspresi wajah para dokter dan suster aku jadi takut. Mata mereka berkata ‘Orang ini akan mati’. Aku tahu aku harus mengambil tindakan.” “Apa yang kamu lakukan?” tanya saya. “Di sana ada suster gemuk yang bertanya padaku,” kata Jerry. “Dia bertanya apakah aku punya alergi. ‘Ya’ jawabku..

Para dokter dan suster berhenti bekerja dan mereka menunggu jawabanku. Aku menarik nafas dalam-dalam dan berteriak, ‘Peluru!’ Di tengah tertawa mereka aku katakan, ‘ Aku memilih untuk hidup. Tolong aku dioperasi sebagai orang hidup, bukan orang mati’.” Jerry dapat hidup karena keahlian para dokter, tetapi juga karena sikap hidupnya yang mengagumkan.

Aku belajar dari dia bahwa tiap hari kamu dapat memilih apakah kamu akan menikmati hidupmu atau membencinya. Satu hal yang benar-benar milikmu yang tidak bisa dikontrol oleh orang lain adalah sikap hidupmu, sehingga jika kamu bisa mengendalikannya dan segala hal dalam hidup akan jadi lebih mudah.

(Sumber: lifeblogid.com)

Terus Belajar

APAPUN keputusan yang kita buat percayalah ada hal baik yang Tuhan sisipkan.

Ketika keliatannya tidak enak, berarti Tuhan ijinkan kita untuk BELAJAR supaya besok2 lebih berhikmat lagi.

Dan kalau ternyata hasilnya baik dan oke, Tuhan ingatkan kita untuk selalu belajar mengucap syukur.

Tapi kalo saya sih percaya keputusan apapun yang kita ambil rasanya baik dimata Tuhan. Krna Dia SETIA dan tetep care apapun keadaan kita.

Jadi, besok lusa dan kedepan keputusannya apapun minta HIKMAT biar Tuhan sertai dlm segala hal. Klo sedikit salah dan lelah minta kekuatan. Kalo everthing good minta tetep rendah hati.

Yuk belajar ah 🙂

#selfreminder #thankGod #awesomeGod

September 14, 15

Orang Kaya dan Orang Kelas Menengah

++ Inilah Bedanya Mereka yang Kaya Karena Berusaha dan Mereka yang di Kelas Menengah Selamanya ++

Enam puluh persen dari 400 orang terkaya di Amerika memang sudah terlahir kaya. Artinya, mereka menjadi kaya karena warisan keluarganya. Namun jangan lupa, ada empat puluh persennya yang berusaha dari bawah untuk “naik kelas”. Ada empat puluh persennya yang harus jatuh bangun mengembangkan kekayaan yang tak diwarisi mereka dari orangtua.

Apa saja yang bisa kita pelajari dari orang-orang yang memulai usahanya dari bawah ini? Bagaimana mereka mendidik diri untuk lepas dari kenyamanan kelas menengah yang telah membesarkan mereka dan orang tua mereka? Jika ditanya, bagaimana mereka akan membagi ilmu kepadamu?

Inilah kesempatanmu mendengarkan pesan mereka. Apalagi, kansmu untuk berwirausaha di Indonesia begitu terbuka. Ikuti jejak mereka yang, layaknya kamu, memulai usahanya dari titik nol — mengeruk keuntungan dengan bekal ketahanan dan ide brilian di balik keraguan orang-orang sekitar.

1. Mereka yang kaya akan berani susah. Kemapanan dan kenyamanan hanya menarik kaum kelas menengah

Suka-suka gue dong

Kebanyakan dari kaum kelas menengah (baca: kita) menginginkan kehidupan yang senang dan nyaman. Mencapai kenyamanan secara fisik, psikis dan emosional adalah tujuan utama kaum kelas menengah. Apa-apa cukup dan dicukupkan. Serta sedikit uang lebih untuk liburan dan gadget mahal.

Berlawanan dengan mitos bahwa orang kaya tidak bisa hidup susah, mereka yang berusaha dari bawah justru sudah sangat tahu rasanya diinjak-injak. Hanya dengan itu mereka bisa makmur seperti sekarang. Justru ketika kaum kelas menengah akan mengutamakan kepastian masa depan dan kenyamanan kualitas hidup, orang yang kaya karena berusaha akan sebisa mungkin menghindari jebakan dari rasa nyaman. Penghasilan tetap dan kebutuhan hidup utama yang terpenuhi memang menggiurkan, namun ia tak akan puas hanya meraih itu saja.

2. Kelas menengah akan fokus mengisi tabungan, sementara mereka yang kaya karena berusaha akan membuat tabungannya menghasilkan uang

Dari kecil kita sudah diajarkan buat menyisihkan uang buat ditabung. Tapi pada akhirnya kita merasa gak punya uang yang meski rajin menabung. Ini diakibatkan oleh kebiasaan kita hanya buat menabung tanpa berusaha menaikkan jumlah pemasukan tiap tahunnya. Jika rata-rata tiap orang Indonesia menghasilkan Rp. 32 juta per tahun (pendapatan per kapita 2013, BPS) dan menabung 10%-nya, maka kamu cuma mendapat 3,2 juta pada penghujung tahun. Dengan inflasi yang terus meningkat dalam setahun, apakah sebanding? Menabung memang harus, tapi jika mendiamkan tabungan tanpa memutarnya kamu tak akan pernah menjadi kaya.

Orang kaya juga menabung, kok. Iya emang benar. Tapi selain menabung, mereka juga berusaha membuat tabungan itu meningkatkan pendapatannya dari waktu ke waktu. Mereka gak akan puas dengan satu sumber pemasukan. Mereka fokus untuk menambah income sehingga bisa menabung lebih banyak.

3. Memang nyaman bernostalgia soal mudahnya hidup di tahun 90-an, tapi orang kaya juga akan berpikir jauh untuk masa depan

Kebanyakan kamu kelas menengah hari ini tumbuh besar di era 90-an sebelum krisis melanda, di mana hidup begitu nyaman, barang-barang murah, bisnis lancar, BBM mudah di dapat bahkan musik 90-an pun terasa lebih nikmat. Kalau pun kamu gak pernah mencicipi hidup di tahun 90-an, setidaknya kamu pernah mendengar ceritanya. Cerita ini terus menerus diturunkan pada generasi muda tanpa menyadari betapa bahaya terbuai dalam masa lalu. Orang yang percaya kemarin lebih cerah daripada hari ini bakal kesulitan buat sukses, kebanyakan malah depresi.

Sedangkan orang kaya berorientasi pada masa depan, mereka selalu optimis bahwa keadaan hari esok lebih cerah daripada hari ini. Mereka menghargai masa lalu dengan mengambil pelajaran hingga bisa diaplikasikan sekarang sebagai bekal di masa depan. Self-made millionaire jadi kaya karena mereka berani mempertaruhkan mimpi dan targetnya di masa depan, bukan di masa lalu.

4. Memandang berwirausaha sebagai langkah penuh risiko adalah wajar. Namun calon orang kaya tak akan menganggap risiko perlu ditakutkan.

Karena memulai bisnis gak mudah dan menyeramkan, kita sering mundur sebelum terjun ke dunia usaha. Jadi pengusaha adalah langkah yang beresiko, sehingga kelas menengah memilih untuk bekerja untuk orang lain. “Yang penting nyaman” begitulah yang kita ucapkan. Itu akibat dari cara berpikir kita yang terlalu linear. “Kalau aku dibayar sekian rupiah untuk bekerja per hari, maka harus menambah jumlah hari biar gajinya nambah.” Kaum kelas menengah yang terpelajar pun berpikir dia harus ambil S-2 supaya bisa menambah pendapatan, padahal belum tentu sama sekali.

Saat kaum kelas menengah bimbang dan ragu untuk buka usaha atau nggak, orang kaya mencari ide untuk memecahkan masalah yang dihadapi kelas menengah dan mereka memperoleh keuntungan dari sana. Alih-alih pusing mikirin resiko, orang kaya malah menghitung dan mengobservasi risiko yang dia hadapi agar yakin bahwa risiko tersebut adalah jalan untuk sukses.

5. Kelas menengah melihat orang kaya dan calon orang kaya sebagai kelompok orang sombong. Padahal, apa yang sombong dari ambisi untuk berusaha?

Ada banyak label negatif yang disematkan pada orang-orang kaya. Kita paling senang menyebut mereka sebagai orang-orang angkuh dan sombong yang menganggap dirinya lebih baik daripada orang kebanyakan. Tapi sebenarnya mereka bukan sombong, mereka percaya diri. Mereka pede karena berulang kali mempertaruhkan kenyamanannya dan hampir selalu menang. Bahkan jika mereka pada akhirnya gagal, mereka tetap pede untuk belajar dari kesalahan dan kembali lebih kuat dari sebelumnya. Ini bukan bentuk keangkuhan, tapi keyakinan.

6. Cara kita melihat uang juga beda. Kita melihat uang dengan perasaan, mereka memandang uang dengan logika.

Bahkan seorang yang pendidikannya tinggi, cerdik dan sukses dari kelas menengah dalam sekejap bisa berubah menjadi seorang yang berpikir berdasarkan ketakutan. Takut kesejahteraannya ambruk dan uangnya berkurang. Kelas menengah melihat uang sebagai barang yang harus dicintai dan jangan pernah lepas seperti pacar yang sempurna.

Sebaliknya, orang kaya gak membuat keputusan finansialnya berdasarkan ketakutan. Layaknya pacar yang gak setia, uang bisa datang dan pergi kapan saja. Uang bukanlah benda yang harus dijaga-jaga agar gak hilang, melainkan sebuah kesempatan untuk memiliki opsi yang lebih banyak.

7. Saat orang kaya mengerjar target layaknya perihal hidup atau mati, kaum kelas menengah bekerja berdasarkan target yang bisa dikompromi

Orang terbiasa hidup nyaman seperti kelas menengah adalah penganut setia teori probabilitas, menajur banyak pancingan di sepanjang sungai sambil berharap salah satunya menangkap ikan. Ketika orang kaya mewajibkan target awalnya terpenuhi sesuai rencana, kelas menengah dengan senang hati menggeser dan mengubah target agar yang dicapai cukup untuk dirinya.

Orang kaya gak puas dengan kata cukup, mereka melihat target dan rencana sebagai misi hidup atau mati. Saat kita puas dengan menangkap satu ikan dari sepuluh pancingan, orang kaya mengaharuskan dirinya menangkap 10 ikan dari 10 pancingan tersebut.

8. Sebagian kaum kelas menengah akan membeli banyak barang mewah supaya dikira kaya. Orang kaya justru tahu pentingnya hidup pas-pasan.

Seperti yang kita lihat di media, orang-orang seperti Donald Trump dan Sir Richard Branson pergi keliling dunia dengan jet pribadinya. Tapi toh banyak juga sisi sederhana dari kehidupan para jetset ini. Banyak yang punya mobil sederhana dan rumah yang sederhana pula. Mereka juga gak doyan-doyan amat belanja barang dan pakain mewah. Mark Zuckerberg diketahui cuma pakai oblong abu-abu setiap hari. Pak Bob Sadino malah pakai celana pendek ke mana-mana.

Kontras dengan keadaan di atas, kelas menengah hidup dengan mengira dirinya orang kaya. Gaya hidupnya melampaui kemampuan finansialnya, besar pasak daripada tiang. Kita membeli benda yang kita inginkan, bukan yang kita butuhkan dengan tujuan bisa terlihat seperti orang kaya.

9. Mereka yang memulai dari bawah selalu tahu siapa yang layak dijadikan teman. Mereka tak tunduk pada rasa tidak enakan.

Mungkin selama ini kamu merasa bahwa mereka yang kaya punya clique atau kelompok pertemanan yang eksklusif. Kamu tak akan pernah masuk ke lingkaran mereka kecuali kalau kamu kaya pula. Tapi apakah itu karena mereka sombong dan merasa lebih baik dari kita?

Orang kaya hanya sangat hati-hati dalam memperluas lingkaran pertemanannya. Teman bukan hanya tempat berbagi keluh kesah atau tawa, tapi partner yang saling membantu mewujudkan ambisi satu sama lain. Kita sering kali menjelma seperti orang yang dekat dengan kita, itulah sebabnya para pemenang selalu hang out dengan pemenang lain.

10. Ini yang paling membedakan mereka yang bisa “naik” dari kelasnya: Orang kaya percaya bahwa uang adalah perihal kebebasan, bukan angka dan nominal

Dari sekian banyak perbedaan kita dengan kaum jetset, salah satu yang paling mencolok adalah keyakinan kita bahwa memiliki kekayaan berarti juga memiliki hak buat pamer. Memang benar uang memberi kamu status, tapi sebenarnya yang paling penting dari uang adalah benda ini memberi kamu kebebasan untuk membuat pilihan.

Sebanyak apapun uang mereka, kelas menengah yang tak berusaha “meng-upgrade diri” tak akan bisa mampu memanfaatkan uang mereka ini untuk merasa bebas. Uang mereka habis karena tekanan sosial (untuk membeli barang kekinian, mendatangi acara atau konser hanya karena diajak teman-teman, etc.), bukan karena membeli barang yang benar-benar mereka mau atau menabungnya demi hal-hal yang mereka perlu.

Orang kaya atau calon orang kaya tak akan membiarkan mereka terus ditekan secara sosial. Uang yang mereka miliki mampu membeli jalan keluar dari atasan yang semena-mena, atau mewujudkan cita-cita. Uang adalah kebebasan, bukan hanya kekuatan untuk membeli.

Ambil catatanmu, dan camkan perbedaan-perbedaan di atas. Mulai hari ini berpikirlah seperti orang kaya, bekerjalah seperti mereka. Sudah siap?

Terinspirasi dari buku “How Rich People Think’ karya Steve Siebold.

Mark Z

Source : https://www.facebook.com/723525580999714/photos/a.726295140722758.1073741825.723525580999714/969654086386861/?type=1&fref=nf